‘Batagak Panghulu’ di Ranah Minang

0
868
Prosesi batagak panghulu Boy Rafli Amar Datuak Rangkayo Basa baru-baru ini.

Nan kok mandareh kato dubalang sadang babarito
Nan kok sairiang tagak marawa gadang
Dilapeh badia canang canang di talu
Ba olak olai nagari batagak panghulu
Yo basorak sorai nagari batagak panghulu

Dantang badantang pisau palapah bantai
Tuo jo mudo sumangaik tido talarai
Baribu kato iyo baribu mato
Baharok sungguah panghulu ka jadi suluah

Bakeh pangghulu bahamba adaik kami sado nyo
Bakeh panghulu kampuang batanyo babarito
Langkah panghulu ka panampuah jalan nan pasa
Kato panghulu pangisa kusuik ka nan bana
Alang panghulu luluah adaik binaso kampuang
Barikan bana panghulu ka nan bijaksano
Lewakan bana panghulu ka nan bijaksano

bundo kanduang makan bajamba
bundo kanduang makan bajamba

bundo kanduang makan bajamba
bundo kanduang makan bajamba

‘Sumarak Alam Minangkabau’ edisi perdana ini mengangkat salah satu prosesi paling sakral dalam adat Minangkabau, yaitu Batagak Panghulu. Secara ringkas, batagak penghulu adalah upacara pengangkatan penghulu. Sebelum acara peresmian calon penghulu harus menjalani syarat-syaratnya yaitu Baniah, Dituah Cilakoi, Panyarahan Baniah, Manakok hari. Upacara pengangkatan Penghulu dilakukan dengan cara adat. Upacara ini diberi nama Malewakan Gala. Di hari pertama adalah berpidato, lalu penghulu tertua memasangkan deta dan menyisipkan sebilak keris sebagai tanda serah terima jabatan, akhirnya penghulu baru diambil sumpahnya.

Para datuak kotogadang
Para datuak kotogadang

Para datuak kotogadang
Para datuak kotogadang

Batagak panghulu adalah prosesi langka dan jarang digelar. Belum tentu diadakan sekali setahun. Bahkan ada yang digelar setelah puluhan bahkan ratusan tahun sejak acara itu terakhir kali digelar.

Salah satu prosesi Batagak Penghulu terbesar yang pernah digelar di Ranah Minang adalah acara Batagak Panghulu di Kotogadang beberapa tahun silam, yaitu meresmikan H. Boy Rafli Amar (sekarang Kadiv Humas Mabes Polri) sebagai Datuak dengan gelar Datuak Rangkayo Basa. Ia adalah datuak dari suku Koto, yang ternyata selama 100 tahun belakangan tak mengangkat seorang datuak.

hatta-rizal-316

Sekali gelar Datuak disandang, itu berarti akan terus menjadi Datuak seumur hidupnya. Absolut. Namun di balik kekuasaan yang berdampak pada meningkatnya status sosial itu, dia memiliki peran dan tanggung jawab yang tak kecil. Dia harus memiliki visi dan misi tidak hanya untuk kepentingan sukunya, namun juga masyarakat daerah secara keseluruhan.

Secara khusus, seorang datuak juga harus siap sedia secara materiil karena gelaran batagak datuak ini bukan gelaran yang murah dan mudah. Setidaknya, harus menyembelih seekor kerbau untuk dimasak dan dinikmati seluruh masyarakat nagari. Juga mempersiapkan segala hal yang berkaitan dengan hajatan tersebut.

Batagak Panghulu Boy Rafli Amar konon adalah yang paling besar sepanjang sejarah batagak datuak di Kotogadang. Tenda yang didirikan bukan sembarang tenda. Tenda putih dihiasi lampu-lampu kristal. Dekorasinya juga menggunakan round table-nya seperti hotel berbintang. Begitupun panggung dan sajian prasmanannya. Biasanya cukup makan bajamba saja, yaitu makan bersama dalam satu jamba (piring besar) dengan lauk gulai kancah, bebek cabai hijau, gulai nangka, dan beberapa lauk khas Kotogadang lainnya.

Rangkaian acara diadakan selama beberapa hari. Puncaknya adalah peresmian pengangkatan penghulu yang diberi nama Malewakan Gala dengan agenda Batagak Gadang, yakni menyampaikan pidato, lalu penghulu tertua memasangkan deta (penutup kepala kebesaran seorang Penghulu) dan menyisipkan sebilah keris sebagai tanda serah terima jabatan.

Sebagai hiburan di selasela acara kata sambutan, ditampilkan kesenian tradisional; tari dan silat, yang sungguh rancak dinikmati. Belum lagi acara semacam pesta rakyat. Beragam permainan berhadiah disajikan. Pada acara puncak, mayoritas kaum perempuan mengenakan pakaian lengkap adat khas Kotogadang, kain, baju kurung, jilbab, dan selendang khas.

Lah bulek aia ka pambuluah, lah bulek kato ka mufakaik, bulek lah buliah digolekkan, pipiah lah buliah dilayangkan. Tibo di adaik lah baiak, kalau limbago samo dituang, tanduak samo ditanam, darah sudah baka, dagiang samo dilapah, manuruik adaik nan bapakai, kok ketek banamo kini bagala datuak.

Tantangan limbago nan bak itu, dek ketek banamo kini bagala datuak, iyo nan samo sahamparan, samo sahiliaan jo samudiak-an, hutang nan kamambayia, piutang nan kamarimokan, kusuik nan kamayalasai-an, karuah nan kamanjaniah-i. Nak bahimbaukan di pakan nan rami, dilewakan di labuah kapado urang di nagari.

Marabah sadundun dengan balam, sikok barulang pai mandi, sambah sadundun dengan salam,

kato diharap dibunisi, sekian sajo sambah pado datuak. (Disadur dari tulisan Annisa Rangkuti/Foto-foto: Annisa Rangkuti)*

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY