Ada Festival Randai di Lapangan Bola Kaki Padang Somuik Talang

PAYAKUMBUH, KP – Sebanyak20 grup randai di Luak Limopuluah (2 Kota Payakumbuh dan 18 Kabupaten Limapuluh Kota) bakal tampil dalam Festival Randai di Lapangan Bola Kaki Padang Somuik Pulai, Kelurahan Talang, Kecamatan Payakumbuh Barat. Festival itu mulai digelar pada Jumat (20/11) dan akan berlangsung selama 3 hari hingga Minggu (22/11).

Sebelum dibuka secara resmi oleh Walikota Payakumbuh Riza Falepi diwakili Asisten II Setdako Elzadaswarman, acara tersebut diawali dengan pembacaan ayat suci al-Quran oleh Qori Yano, anak Nagari Aua Kuniang dan pembacaan doa oleh Ismail. Turut hadir pada kesempatan itu Kabid Seni Budaya Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatra Barat Ilfitra bersama Kepala UPTD Taman Budaya Provinsi Sumbar Sekri Budiman, Anggota DPRD Sumbar Nurkholis, Kepala Disparpora Kota Payakumbuh Desmon Corina, camat, lurah, dan tokoh masyarakat setempat.

Kabid Seni Budaya Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar, Ilfitra memaparkan, kegiatan itu berasal dari Dana Pokok Pikiran anggota DPRD Provinsi Sumbar yang dialokasikan kepada Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar. Rencananya digelar di Kabupaten Limapuluh Kota, namun akhirnya dialihkan ke Payakumbuh.

Sedangkan Asisten II Elzadaswarman atau Om Zet menyampaikan, kebudayaan adalah komponen yang harus dibanggakan sebagai orang Minang. Walikota berpesan, agar upaya mencegah penyebaran Covid-19 dapat dilakukan di saat menggelar iven seperti ini, meski pengunjung dibatasi di sekitar area pertunjukan Randai.

“Apresiasi kepada dewan di provinsi yang telah mengalokasikan dana Pokirnya untuk menggelar kegiatan kebudayaan di Payakumbuh. Pesan kami, mari cegah Covid-19 dengan berfikir besar dan lakukan hari ini mulai dari hal kecil. Laksanakanlah kegiatan dengan menjaga protokol kesehatan,” ujarnya.

Sementara itu Anggota DPRD Provinsi Sumbar, Nurkhalis menyebut, festival itu adalah salah satu pokok pikiran (Pokir) anggota DPRD Provinsi Sumbar dari daerah pemilihan 5 (Payakumbuh-Limapuluh Kota) yang tidak terefokusing akibat Pandemi Covid-19. Latar belakang festival itu berdasarkan aspirasi dari masyarakat selama mereka melakukan reses, bagaimana menghidupkan budaya Minangkabau, salah satunya Randai.

“Kami sudah berkonsultasi dengan dinas kalau kegiatan ini tidak bisa dilaksanakan di Kabupaten Limapuluh Kota, maka diajukan di Kota Payakumbuh. Kita sebagai warga Luak Limopuluah ingin mempertunjukkan daerah kita sebagai ikon wisata budaya, kita mungkin tidak bisa seperti Bali dan Jogja. Di Payakumbuh banyak potensi seperti wisata kuliner, budaya, dan wisata keluarga yang dapat meningkatkan perekonomian masayarakat kita,” sebutnya.

Sementara Kadisparpora Kota Payakumbuh, Desmon Corina didampingi Sekretaris Doni Saputra dan Kabid Kebudayaan Riswandi menyampaikan, kesenian Randai akan selalu diperkenalkan kepada generasi muda agar menjadi warisan kesenian turun-temurun sesuai pepatah, “indak lapuak dek hujan, indak lakang dek paneh”.

“Lebih dari itu, kesenian randai mendapat tempat di hati generasi muda Minangkabau. Kaum muda lebih mengenali dan mencintai kesenian negerinya sendiri. Anak sekolah merupakan salah satu komunitas terbesar yang terdiri dari generasi muda. Oleh sebab itu sasaran bidik pelestarian kesenian randai mengarah kepada lembaga pendidikan, terutama jenjang pendikan SLTP dan SLTA,” ucapnya.

Ditambahkannya, pada kedua jenjang pendidikan sekolah tersebut terdapat kurikulum muatan lokal. Seni dan budaya merupakan salah satu mata pelajaran muatan lokal tersebut. Namun demikian, upaya pelestarian kesenian randai juga dilakukan melalui kegiatan ekstrakurikuler. Di samping itu, randai menjadi salah satu permainan tradisional di Minangkabau yang dimainkan secara berkelompok dengan membentuk lingkaran, kemudian melangkahkan kaki secara perlahan, sambil menyampaikan cerita dalam bentuk nyanyian secara bergantian.

Lebih lanjut dijelaskannya, randai menggabungkan seni lagu, musik, tari, drama dan silat menjadi satu cerita. Randai biasanya diambil dari kenyataan hidup yang ada di tengah masyarakat. Fungsi Randai sendiri adalah sebagai seni pertunjukan hiburan yang di dalamnya juga disampaikan pesan dan nasehat. Semua gerakan randai dituntun oleh aba-aba salah seorang di antaranya, yang disebut janang. (dst)

Next Post

GANTIKAN LATIFAH MAYA SARI, Alharis Jabat Ketua Karang Taruna Lamposi Tigo Nagari

Jum Nov 20 , 2020
PAYAKUMBUH, KP – Dengan berakhirnya masa jabatan Karang Taruna Kecamatan Lamposi […]